Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

Awas Internet Eror! Badai Matahari Hantam Bumi 7-8 Agustus 2022

Badai Matahari diprediksi menghantam Bumi pada akhir pekan ini. Fenomena alam tersebut berpotensi mengganggu satelit telekomunikasi.
SHARE
Awas Internet Eror! Badai Matahari Hantam Bumi 7-8 Agustus 2022
SOLOPOS.COM - Ilustrasi matahari. (Istimewa)

Solopos.com, SOLO — Badai Matahari diprediksi menghantam Bumi pada akhir pekan ini. Fenomena alam tersebut berpotensi mengganggu satelit telekomunikasi.

Bintik matahari yang ini berpotensi menghantam Bumi dengan badai geomagnetik. Bintik yang sangat besar itu dapat mengubah cara Matahari bergetar.

PromosiNimo Highland, Wisata Hits di Bandung yang Mirip Santorini Yunani

Kejadian ini diprediksi terjadi pada 7-8 Agustus 2022 waktu Indonesia. Jika titik gelap itu melemparkan gumpalan plasma ke Bumi, maka akan mengganggu medan magnet. Akibatnya GPS dan satelit komunikasi yang mengorbit dekat dengan Bumi serta sistem navigasi pesawat akan terganggu.

Pusat Prediksi Cuaca Antariksa Administrasi Kelautan dan Atmosfer Nasional (NOAA) mengeluarkan perkiraan untuk medan geomagnetik yang tidak stabil di sekitar Bumi pada 6 dan 7 Agustus, yang bisa berarti aurora, meskipun apakah itu menjadi badai matahari besar-besaran belum jelas.

Bintik matahari adalah bercak gelap di permukaan matahari yang disebabkan oleh medan magnet yang kuat. Sementara bintik matahari ini berada di sisi jauh matahari, para ilmuwan mendeteksinya dengan memantau efeknya pada getaran matahari.

“Matahari terus bergetar karena gelembung konveksi yang mengenai permukaan,” kata Dean Pesnell, ilmuwan proyek Solar Dynamics Observatory (SDO) NASA, dilansir dari Live Science.

Baca juga : Prasasti Batu dan Relief Cokrosurya di Puncak Gunung Lawu

Dia memaparkan gelembung panas dan dingin yang terus naik dan turun di dalam matahari menggerakkan energi ke sekeliling, menyebabkan getaran yang dapat dideteksi oleh observatorium surya seperti SDO.

Medan magnet bintik matahari yang kuat memperlambat getaran ini, yang merambat melalui matahari. Akibatnya, observatorium seperti SDO dapat memantau bintik matahari di sisi jauh bintang induk kita dengan penundaan gelombang getaran ini, meskipun hanya bisa melihat sisi dekat.

“Semakin besar bintik matahari dan semakin kuat medan magnet, semakin besar penundaan ini,” kata Pesnell.

Perubahan getaran tanda muncul di peta helioseismic di dekat bagian tenggara matahari.

“Kita mungkin akan melihat suar ketika bintik matahari berputar,” tambah Pesnell.

Baca juga : Keistimewaan Patung Gundam di Odaiba yang Dikunjungi Ariel Noah

Aktivitas matahari ini dapat berdampak pada Bumi. Suar matahari dapat memanaskan awan partikel bermuatan listrik dari atmosfer bagian atas matahari ke suhu yang sangat tinggi, yang dapat meluncurkan gumpalan plasma raksasa di Bumi yang dikenal sebagai, coronal mass ejections (CMEs).

“Ada filamen menuju ke arah bintik matahari dan mungkin ada beberapa lontaran massa koronal,” tambah Pesnell.

Dia menjelaskan, tingkat aktivitas matahari yang lebih tinggi berarti peningkatan hambatan pada satelit yang mengorbit dekat dengan Bumi – dan operator satelit akan kehilangan pendapatan jika hambatan itu mengorbit satelit yang berfungsi.

Baca juga : Gejog Lesung, Seni Musik Tradisional Agraris dari Mataraman 

Kemungkinan efek lain dari “cuaca antariksa” yang lebih parah termasuk gangguan komunikasi dan navigasi di wilayah kutub, sering digunakan oleh penerbangan pesawat antarbenua dan bahkan pemadaman listrik di Bumi.

Matahari memiliki siklus 11 tahun di mana aktivitasnya bertambah dan berkurang, dengan “solar maximum” dan “solar minimum” yang berbeda ketika jumlah bintik matahari paling banyak dan paling sedikit, masing-masing.

Matahari kini menuju matahari maksimum pada tahun 2024 atau 2025. Belakangan ini, matahari lebih aktif dari perkiraan NASA. CME adalah perilaku normal untuk bintik matahari pada titik siklus bintik matahari ini, kata Pesnell.



Kata Kunci : Bumi Fenomena Alam Matahari
Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode