Arab Saudi Naikkan Kapasitas Produksi Minyak 13 Juta Barel pada 2027

Arab Saudi meningkatkan produksi minyak hingga 13 juta bph pada 2027.
SHARE
Arab Saudi Naikkan Kapasitas Produksi Minyak 13 Juta Barel pada 2027
SOLOPOS.COM - Ilustrasi kilang minyak. (JIBI/Antara)

Solopos.com, MANAMA–Menteri Energi Arab Saudi Pangeran Abdulaziz bin Salman menyatakan Arab Saudi meningkatkan kapasitas produksi minyak menjadi 13 juta barel per hari (bph) pada akhir 2026 atau awal 2027.

Pangeran Abdulaziz bin Salman mengatakan produksi dapat dipertahankan pada tingkat itu setelah tercapai jika permintaan pasar membutuhkannya.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

Pangeran juga mengatakan semua investasi hulu akan difokuskan di dalam negeri untuk mencapai tujuan itu.

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

“Kami tidak punya uang untuk disia-siakan di tempat lain,” katanya dalam konferensi tersebut di Bahrain, Selasa (17/5/2022).

Di ladang gas alam Durra, yang terletak di daerah kaya energi yang dimiliki bersama dengan Kuwait, Abdulaziz bin Salman mengatakan kedua negara sedang melanjutkan pengembangannya.

Baca Juga: Harga Minyak Dunia Melejit, Laba Saudi Aramco Cetak Rekor

Iran mengatakan memiliki kepentingan di lapangan itu dan menganggap perjanjian Saudi-Kuwait yang ditandatangani awal tahun ini untuk pengembangannya ilegal.

Arab Saudi dan Kuwait mengundang Iran pada April untuk mengadakan negosiasi guna menentukan batas timur wilayah lepas pantai bersama dan menegaskan kembali hak mereka untuk mengembangkan ladang gas yang terletak di dalamnya.

“Kami sedang melanjutkan bidang itu, kami telah membuat pernyataan publik bersama yang mendorong Iran untuk datang ke meja perundingan jika mengklaim mereka memiliki bagian dari itu dan itu tetap menjadi klaim,” kata Pangeran Abdulaziz, menambahkan Arab Saudi dan Kuwait ingin bekerja sama dalam diskusi apa pun karena mereka memiliki minat yang sama dalam sumber daya.

Pada RUU AS, dijuluki NOPEC, yang dapat membuka anggota OPEC dan mitranya untuk tuntutan hukum antimonopoli karena mengatur pengurangan pasokan yang menaikkan harga minyak mentah global, Pangeran Abdulaziz mempertanyakan apakah itu juga akan berlaku untuk negara-negara konsumen yang telah melepaskan minyak mentah dari cadangan strategis dalam upaya untuk mengelola pasar.

“Bukan hanya OPEC yang mencoba mengelola pasar, tetapi juga konsumen… jadi saya tidak tahu tentang NOPEC ini apakah akan mencakup semua atau hanya mereka yang berproduksi?” katanya pada konferensi.

Baca Juga: OPEC Tingkatkan Produksi, Harga Minyak Dunia Turun

Menteri Perminyakan Irak Ihsan Abdul-Jabbar mengatakan kepada wartawan di konferensi yang sama OPEC telah membahas RUU itu pada pertemuan rutin kelompok itu.

“Kami sedang dalam diskusi internal tentang itu, jadi untuk saat ini kami tidak memiliki tanggapan,” katanya.

Abdul-Jabbar juga mengatakan kapasitas produksi negaranya saat ini sebesar 4,9 juta barel per hari dan akan mencapai 5 juta pada akhir tahun.

Irak, produsen OPEC terbesar kedua, bertujuan meningkatkan kapasitasnya menjadi enam juta barel per hari pada 2027.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago