[ X ] CLOSE

Alhamdulillah, Angka Kesembuhan Covid-19 di Boyolali Meningkat

Angka kesembuhan kasus Covid-19 di Boyolali mencapai 93%. Sejak pekan ke-12 2021 angka kesembuhan tersebut terus meningkat.
Alhamdulillah, Angka Kesembuhan Covid-19 di Boyolali Meningkat
SOLOPOS.COM - Ilustrasi virus corona pemicu Covid-19. (Antara-Dok.)

Solopos.com, BOYOLALI — Angka kesembuhan kasus Covid-19 di Boyolali mencapai 93%. Sejak pekan ke-12 2021 angka kesembuhan tersebut terus meningkat.

Berdasarkan data yang disajikan di https://dinkes.boyolali.go.id, jumlah kasus konfirmasi positif Covid-19 di Boyolali secara akumulasi telah mencapai 6.312 kasus per Jumat (16/4/2021). Khusus pada Jumat (16/4/2021) terdapat 19 tambahan kasus. Dari total kasus konfirmasi tersebut, 5.925 kasus sudah dinyatakan sembuh atau selesai isolasi.

Baca Juga: Menteri BUMN Resmikan VLCC Pertamina Pride, Tanker Raksasa Siap Salurkan Energi

Sedangkan untuk kasus aktif masih ada 144, yakni 49 kasus dirawat dan 95 kasus isolasi mandiri. Kemudian untuk kasus yang meninggal dunia ada 243 kasus. Kepala Dinas Kesehatan Kabupaten Boyolali, Ratri S. Survivalina, mengatakan dari jumlah tersebut, kesembuhan kasus Covid-19 di Boyolali mencapai 93,9%. Sedangkan angka angka kematiannya mencapai 3,8%.

Jika dibandingkan dengan persentase kesembuhan kasus per pekan, kecenderungannya naik sejak pekan ke-13. Disebutkan pada pekan ke-12 tersebut kesembuhan kasus Covid-19 di Boyolali mencapai 90%. Kemudian berangsur meningkat per pekannya hingga pekan ke-15.

Sedangkan jika dilihat dari pekan ke-6, secara umum trennya meningkat. Hanya, pada pekan ke-10 mengalami penurunan dari pekan sebelumnya. Pada pekan ke-9 tercatat angka kesembuhan mencapai 91,6%. Sedangkan pekan ke-10 menjadi 91,4% hingga pekan ke-12 menjadi 90%.

Untuk persentase kematian cenderung mengalami penurunan jika dibandingkan pekan ke-6 yang mencapai 3,9%. Persentase kematian di Boyolali stabil di 3,8% sejak pekan ke-11 hingga pekan ke-15 ini. Penurunan juga terjadi pada kasus aktif. Jika pada pekan ke-6 mencapai 11,9%, di pekan ke-15 ini menjadi 3,2%.

Baca Juga: Diduga Jadi Perkampungan Kuno Pedagang China, Warga Natuna Temukan Banyak Harta Karun

Menurut Ratri, penurunan penurunan kasus tersebut terjadi karena adanya upaya-upaya penanganan yang telah dilaksanakan. “Perpaduan antara pelaksanaan PPKM [Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat] dan vaksinasi,” kata dia. Namun pihaknya tetap mengimbau kepada masyarakat untuk tetap mematuhi protokol kesehatan. Serta tidak bosan menjalankan 5M (memakai masker, mencuci tangan dengan sabun, menjaga jarak, menghindari kerumuman dan mengurangi mobilitas).



Berita Terkait
    Promo & Events
    Ekspedisi Ekonomi Digital 2021
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago