Airnya Warna-Warni, Sungai di Solo Disebut Mirip Kue Lapis

Pencemaran limbah di sungai wilayah Kota Solo membuat airnya menjadi warna-warni hingga ada yang menyebutnya seperti kue lapis.
SHARE
Airnya Warna-Warni, Sungai di Solo Disebut Mirip Kue Lapis
SOLOPOS.COM - Air Kali Jenes, Pasar Kliwon, Solo, berwarna kemerahan diduga tercemar limbah kimia dari industri batik printing di sepanjang aliran sungai, Kamis (2/12/2021). (Istimewa)

Solopos.com, SOLO — Kali Jenes di Kecamatan Pasar Kliwon menjadi salah satu sungai di Kota Solo yang bermasalah dengan pencemaran limbah. Persoalan itu telah berlangsung puluhan tahun dan hingga kini belum juga terselesaikan.

Sungai tersebut diduga tercemar limbah kimia dari aktivitas industri batik printing di sepanjang aliran sungai. Kondisi itu membuat Koordinator Forum Jogo Kali Bengawan (Jokalibe), Budi Utomo, prihatin.

PromosiOrang Solo Suka Belanja Gadget di Tokopedia, Seller Untung 2 Kali Lipat

Kepada Solopos.com, Jumat (3/12/2021) siang, Budi mengaku melihat langsung kondisi Kali Jenes yang airnya berubah menjadi berwarna merah pada Kamis (2/12/2021) lalu. “Kebetulan kemarin [Kamis] saya memang sedang ada kegiatan susur sungai dan lewat situ,” terangnya.

Lokasi Kali Jenes yang dilihat Budi airnya berwarna merah berada di wilayah Pasar Kliwon. “Nek daerah situ kan memang sentra industri batik printing. Sebetulnya saya prihatin ya. Soalnya itu masalah sudah puluhan tahun,” katanya.

Baca Juga: Overpass Jl DI Pandjaitan Solo Sudah Dibongkar, Begini Penampakannya

Budi merasa sudah saatnya persoalan pencemaran sungai di Solo dicarikan solusinya. Salah satunya dengan memperbanyak Instalasi Pengolahan Air Limbah (IPAL) agar air yang dibuang ke Kali Jenes sudah memenuhi standar baku mutu.

“Kali Jenes itu kan memang hampir setiap hari seperti itu, kecuali pas hari libur atau saat pukul 05.00 WIB pagi. Kalau saat pukul 05.00 WIB airnya belum tercemar. Tapi kalau sudah masuk jam atau waktu kerja airnya seperti itu,” urainya.

Industri Batik

Tak hanya di Kali Jenes, menurut Budi, pencemaran juga terjadi di Kali Premulung. Ia mengaku kerap melihat air kali itu berwarna cokelat keruh. “Persoalan pencemaran sungai-sungai di Solo sudah saatnya diakhiri,” serunya.

Budi bercerita pernah melihat kondisi air sungai di Solo di mana salah satu sisinya berwarna merah, sedangkan di sisi lainnya berwarna biru dan campuran. Sehingga bila dilihat sekilas warna air sungai itu seperti roti lapis warna-warni.

Baca Juga: Eks Kawasan PSK Kestalan Solo Bakal Disulap Jadi Objek Wisata Heritage

Terpisah, Ketua Komisi III DPRD Solo, YF Sukasno, menduga warna air Kali Jenes menjadi merah lantaran tercemar limbah kimia dari home industry batik di sepanjang aliran sungai. Menurutnya, tidak boleh limbah dibuang ke sungai masih berwarna.

“Intinya limbah keluarnya harus netral dari warna, netral dari bau, juga netral yang lain-lain,” katanya. Sukasno meminta petugas Dinas Lingkungan Hidup (DLH) Solo harus mengecek fungsi IPAL di kawasan home industry batik itu.

Apabila limbah buangan industri masih berwarna bisa jadi IPAL yang ada tidak berfungsi dengan baik. “Kemungkinan IPAL-nya tidak pernah dikuras itu. Kan seharusnya setiap berapa bulan dikuras karena ada endapannya,” urainya.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago