Ada Hidran di Tengah Kampung, Pemadaman Kebakaran Tak Perlu Nunggu Mobil Damkar

SHARE
Ada Hidran di Tengah Kampung, Pemadaman Kebakaran Tak Perlu Nunggu Mobil Damkar
SOLOPOS.COM - Solopos Digital Media - Panduan Informasi dan Inspirasi

Dinas Pemadam Kebakaran Kota Jogja mengujicoba sistem jaringan instalasi proteksi kebakaran (Si Jarik)

Harianjogja.com, JOGJA-Dinas Pemadam Kebakaran Kota Jogja mengujicoba sistem jaringan instalasi proteksi kebakaran (Si Jarik) di Kampung Pathuk, Kelurahan Ngampilan, Kecamatan Ngampilan, Rabu (15/11/2017).

PromosiCara Meningkatkan Omzet & Performa di Tokopedia, Enggak Sulit Kok!

Kampung Pathuk merupakan salah satu percontohan proteksi kebakaran dengan memperbanyak hidran. Selain Pathuk, ada dua kampung di Kecamatan Gondomanan, yakni Prawirodirjan dan Kauman.

“Hari ini kami ujicobakan yang di Pathuk,” kata Kepala Bidang Perlindungan Kebakaran, Dinas Kebakaran Kota Jogja, Rajwan Taufiq, saat dihubungi Rabu (15/11/2017).

Rajwan mengatakan pemasangan hidran di tiga kampung percontohan proteksi kebakaran itu sudah dilakukan sejak 2015 lalu. Untuk Kampung Pathuk totalnya ada 25 hidran yang dipasang di empat rukun warga (RW), RW 4-7 dan sudah selesai dipasang.

Ia mengklaim dalam evaluasi yang dilakukan bersama warga semua hidran yang dipasang berfungsi baik. Ke-25 hidran dengan jarang masing-masing hidran 90 meter itu memanfaatkan air dari mata air candi di sekitar Pasar Senen.

Ekspedisi Energi 2022

Semu hidran juga akan terhubung dengan tiga titik jaringan air dari Kendaraan Pemadam Kebakaran mulai dari Jalan Letjen Suprapto sampai Jalan Bhayangkara.

Namun, harapannya semua kebakaran yang terjadi di kampung dapat tertangani dengan warga tanpa harus menunggu kendaraan pemadam kebakaran.

“Dari evaluasi warga Pathuk sudah terlatih cara mengoperasikan hidran jika sewatu-waktu ada kebakaran, jadi kendaraan pemadam nantinya hanya digunakan ketika kebakaran besar,” kata Rajwan.

Setelah Kampung Pathuk, saat ini Dinas Pemadam Kebakaran masih menyelesaikan pemasangan hidran di Kampung Prawirodirjan dan Kauman. Untuk Kauman sudah selesai 80%, sementara Prawirodirjan dimungkinkan selesai pada awal tahun depan.

Pelaksana Tugas Kepala Dinas Pemadam Kebakaran Kota Jogja, Agus Winarto sebelumnya menyatakan keberadaan hidran di kampung untuk memudahkan proses pemadaman jika terjadi kebakaran di tengah pemukiman.

Ia tidak memungkiri akses kampung yang sempit menyulitkan kendaraan pemadam kebakaran sehingga butuh hidran yang tersambung ke kendaraan pemadam. “Dengan adanya hidran maka upaya pemadaman akan semakin cepat,” ujar Agus.



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago