6 Makanan Ini Diklaim Ampuh Mencegah Kanker

Asupan makanan diyakini bisa mencegah kanker atau tumor ganas yang merupakan penyakit yang meneror manusia di sepanjang hidup.
6 Makanan Ini Diklaim Ampuh Mencegah Kanker
SOLOPOS.COM - Ilustrasi kanker. (Solopos-Dok.)

Solopos.com, JAKARTA — Kanker atau tumor ganas yang merupakan penyakit yang disebabkan oleh ketidakteraturan perjalanan hormon yang mengakibatkan tumbuhnya daging pada jaringan tubuh manusia. Penyakit kanker yang meneror manusia di sepanjang hidup itu sejatinya bisa dicegah dengan pola asupan makanan yang baik. 

Makanan dianggap memiliki peran penting bagi kesehatan tubuh. Pola konsemsi makanan yang baik dianggap mampu mencegah kanker yang dikenal sebagai salah satu penyakit mematikan yang kasusnya cukup banyak terjadi pada tubuh manusia.

Dilansir Jaringan Informasi Bisnis Indonesia (JIBI) dari WebMD, Sabtu (23/1/2021), sejumlah makanan harus Anda konsumsi agar tubuh memiliki kesempatan terbaik untuk menghindari kanker. Berikut beberapa makanan tersebut:

Kembangkan Bakat Anak Sesuai Zodiak!

1. Bawang Putih

Makanan yang satu ini memiliki dampak nafas Anda menjadi bau. Namun, senyawa yang menyebabkan bau itu juga dapat menghentikan pembentukan zat penyebab kanker di tubuh Anda, mempercepat perbaikan DNA, dan membunuh sel kanker.

Bawang putih juga melawan bakteri, termasuk H. pylori (yang terkait dengan beberapa tukak lambung dan kanker perut), dan penelitian menunjukkan bawang putih  mengurangi risiko pengembangan kanker perut, usus besar, esofagus, pankreas, dan payudara.

Organisasi Kesehatan Dunia merekomendasikan agar orang dewasa mengonsumsi sekitar satu siung bawang putih setiap hari untuk meningkatkan kesehatan.

2. Brokoli

Brokoli dan sayuran silangan lainnya seperti kubis, kangkung, dan kembang kol mengandung fitokimia yang disebut glukosinolat, yang menghasilkan enzim pelindung yang dilepaskan saat Anda mengunyah sayuran mentah.

Tubuh Anda juga menghasilkan enzim tersebut di usus , dan ketika brokoli mentah atau matang melewatinya, enzim tersebut diaktifkan. Salah satu enzim yang paling protektif adalah sulforaphane. Brokoli adalah sumber terbaik untuk senyawa khusus ini.

Para ilmuwan sedang meneliti bagaimana sulforaphane dapat mengurangi risiko kanker, dari detoksifikasi zat berbahaya (seperti asap dan polutan lingkungan lainnya) dalam tubuh hingga beroperasi sebagai sejenis agen antimikroba dengan menyerang bakteri H. pylori.

Menurut tinjauan dari ratusan studi klinis yang dilakukan untuk Dana Penelitian Kanker Dunia dan Institut Amerika untuk Penelitian Kanker dan penelitian lainnya, brokoli dan sepupunya paling protektif terhadap kanker prostat, paru-paru, usus besar, payudara,  kandung kemih, hati, leher, kepala, mulut, kerongkongan, dan perut.

3. Tomat

Warna merah pada tomat membuat tomat yang berair dan matang sulit ditolak - dan menjadikannya senjata potensial melawan kanker prostat  dan penyakit jantung. Warna merah itu berasal dari fitokimia yang disebut likopen, antioksidan kuat, yang paling terkonsentrasi pada tomat.

Beberapa penelitian menunjukkan bahwa diet kaya likopen dikaitkan dengan penurunan risiko kanker prostat. Namun, para peneliti belum yakin apakah sumber dan jenis likopen bekerja secara berbeda pada sel dan apakah faktor makanan dan gaya hidup lain berperan dalam mengurangi risiko kanker prostat. Dalam tes laboratorium, likopen telah menghentikan pertumbuhan jenis sel kanker lainnya, termasuk payudara, paru-paru, dan endometrium (di dalam lapisan rahim).

Para peneliti berspekulasi bahwa likopen melindungi sel dari kerusakan yang dapat menyebabkan kanker dengan meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Mereka juga menduga likopen menghentikan pertumbuhan tumor dengan mengganggu pertumbuhan sel yang tidak normal. Untuk mendapatkan manfaat maksimal dari likopen, makanlah tomat yang dimasak atau diproses.

4. Stroberi

Buah beri meraup penghargaan melawan penyakit seperti anak-anak dalam olahraga mengumpulkan piala: Mereka terus bertambah banyak. Penelitian menunjukkan kemungkinan perlindungan terhadap penyakit jantung dan penurunan daya ingat serta kanker.

Dalam penelitian terbaru, ekstrak berry memperlambat pertumbuhan sel kanker; khususnya, ekstrak stroberi dan raspberry hitam memiliki dampak terbesar pada sel kanker usus besar. Stroberi dan raspberry kaya akan antioksidan seperti vitamin C dan asam ellagic, fitokimia. 

Dalam tes laboratorium, asam ellagic tampaknya memiliki sifat antikanker yang meningkatkan enzim, yang menghancurkan zat penyebab kanker dan memperlambat pertumbuhan tumor. Tampaknya dapat mencegah kanker kulit, kandung kemih, paru-paru, kerongkongan, dan payudara.

Kedua buah itu juga mengandung flavonoid, yang menekan enzim yang merusak DNA dan dikaitkan dengan kanker paru-paru. Jenis buah beri lainnya, semuanya kaya flavonoid, juga layak mendapat tempat di piring Anda: blackberry, blueberry, dan cranberry.

Blueberry dikemas dengan antosianin, yang mengurangi peradangan dan merupakan salah satu antioksidan paling kuat. Buah beri dan sayuran silangan sebagai makanan pelindung paling kuat.

Menurut tinjauan dari ratusan studi klinis yang dilakukan untuk Kanker Dunia Dana Penelitian dan Institut Penelitian Kanker Amerika, makan buah-buahan (termasuk buah beri) dan sayuran mungkin menurunkan risiko  kanker paru-paru  dan dapat mencegah kanker  mulut , tenggorokan, laring, kerongkongan, perut, pankreas, dan prostat.

 5. Wortel

Salah satu sayuran termudah untuk disukai adalah wortel. Sayuran ini mengandung beta-karoten yang dipercaya dapat melindungi membran sel dari kerusakan racun dan memperlambat pertumbuhan sel kanker. Wortel juga memberikan vitamin dan fitokimia lain yang mungkin melindungi dari kanker payudara,  mulut, faring, laring, kerongkongan, dan perut.

Beberapa penelitian menunjukkan wortel melindungi dari kanker serviks. Kondisi dapat terjadi mungkin karena wortel menyediakan antioksidan yang dapat melawan HPV (human papilloma virus), penyebab utama kanker serviks. Ditambah lagi, wortel mengandung falcarinol, pestisida alami yang mungkin memiliki efek anti-inflamasi.

Ilmuwan di Inggris menemukan bahwa tikus yang diberi falcarinol lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan tumor kanker. Menurut sebuah laporan di Journal of Agriculture and Food Chemistry, wortel yang dimasak memasok lebih banyak antioksidan daripada wortel mentah.

Jika Anda memasak wortel, maka biarkan utuh saat dikukus atau direbus, dan potong setelah matang. Langkah ini mengurangi hilangnya nutrisi, termasuk falcarinol, dan memberi rasa yang lebih manis.

6. Bayam

Mungkin Anda pernah mendengar bahwa lutein, antioksidan, baik untuk mata Anda. Penelitian sama sekali belum mengkonfirmasi, tetapi mungkin juga berperan dalam mencegah kanker.

Bayam kaya akan lutein dan zeaxanthin, karotenoid yang menghilangkan molekul tidak stabil yang disebut radikal bebas dari tubuh Anda sebelum merusaknya. Kandungan itu ditemukan dalam bayam dan sayuran berdaun hijau tua lainnya, dan beberapa penelitian menunjukkan bahwa mereka dapat melindungi dari kanker mulut, kerongkongan, dan perut.

Sebuah studi NIH/ AARP terhadap lebih dari 490.000 orang menemukan bahwa mereka yang makan lebih banyak bayam lebih kecil kemungkinannya untuk mengembangkan kanker esofagus. Beberapa penelitian menunjukkan karotenoid dalam bayam dan makanan lain mengurangi risiko kanker ovarium, endometrium, paru-paru, dan kolorektal juga.

KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Solopos

Berita Terkait
    Promo & Events
    Berita Terkini
    Indeks Berita

    Apa yang ingin anda baca?

    :
    :
    Night Mode
    Notifications
    Support
    Privacy
    PasswordUpdated 15 days ago