Tutup
Scroll untuk melanjutkan membaca

27 Tahun Ngaspal Jalanan, Sopir Bus Bumel Setan Wonogiri Tetap Setia

Seorang sopir bus bumel rute Solo-Wonogiri yang disebut sebagai bus setan setia mengaspal jalanan selama 27 tahun terakhir.
SHARE
27 Tahun Ngaspal Jalanan, Sopir Bus Bumel Setan Wonogiri Tetap Setia
SOLOPOS.COM - Panduan Informasi dan Inspirasi

Solopos.com, WONOGIRI Suparno, 54, telah 27 tahun mengaspal jalanan Solo-Wonogiri sebagai sopir bus bumel. Berbagai pengalaman sudah dialami sopir yang kendaraannya dikenal sebagai bus setan di Wonogiri itu.

Suparno termasuk saksi sekaligus pelaku yang mengalami masa kejayaan hingga masa redup bus bumel. Pria yang akrab disapa Nano itu telah menjadi sopir bus trayek Solo-Wonogiri sejak 1995. Sebelumnya, selama tiga tahun ia pernah mencoba menjadi sopir antarkota antarprovinsi Wonogiri-Jakarta.

PromosiBorong Penghargaan, Tokopedia Jadi Marketplace Favorit UMKM

Menariknya, sejak dulu Nano bercita-cita menjadi sopir. Dia mengaku tidak berminat menjadi pegawai kantoran. “Cita-cita saya sejak SMA memang ingin jadi sopir. Saya tidak mau menjadi pegawai kantoran seperti saudara atau kerabat saya. Saya ingin hidup bebas,” kata Nano saat ditemui di rumahnya, Keloran, Selogiri, Senin (27/6/2022).

Ketika berbincang dengan Solopos.com, Nano kerap mengatakan bahwa dia orang jalanan. Bagi Nano, sebagai orang jalanan dia bebas menentukan kapan harus bekerja dan kapan tidak. Ia bisa mengatur hidupnya sendiri sebagai sopir.

Baca Juga: Sepi Penumpang, Kru Bus Bumel Solo-Wonogiri Kudu Setoran Rp1 Juta/Hari

Bus Setan

Setiap hari pukul 04.00 WIB, Nano mengeluarkan bus bumel dari garasi perusahaan otobus (PO) Raya di kelurahan Wonokarto, Kecamatan Wonogiri, Kabupaten Wonogiri. Dalam mengoperasikan bus bumel Solo-Wonogiri, Nano ditemani dua kondektur yang usianya jauh di bawah dia.

Sebelum pandemi Covid-19, Nano mengaku senang menyetir bus PO Raya berwarna merah. Dia mengemudikan kendaraan itu dengan kecepatan tinggi hingga sering disebut sebagai bus setan oleh orang-orang di sekitarnya.

“Dulu sebelum pandemi Covid-19, saya pakai bus PO Raya warna merah. Orang-orang sering menjuluki bus itu sebagai Bus Setan kalau saya yang nyetir. Sebab larinya pasti kencang. Sekarang busnya sudah rusak di garasi,” ujar dia.

Selama menjadi sopir bus bumel, Nano pernah mengalami kecelakaan sebanyak tiga kali. Satu kali menabrak pohon, dua lainnya ditabrak sepeda motor sekira 2008 dan 2012. Pengalaman buruk itu tidak menjadikan Nano trauma. Justru menjadi pelajaran lebih berhati-hati.

Kejar-kejaran dengan bus lain sudah menjadi makanan sehari-hari bagi Nano. Hal semacam itu tidak bisa dihindari para sopir bus bumel Solo-Wonogiri  karena dituntut tepat waktu dan mencari penumpang sebanyak-banyaknya.

Baca Juga: Masih Bertahan, Bus Bumel Solo-Jogja Setia Layani Penumpang Lajon

“Kalau sudah sampai terminal, kami ya guyonan enggak ada itu musuhan. Kami tetap saling sapa. Enaknya jadi sopir, jadi orang jalanan itu seperti itu, kami kompak,” beber dia.

Sesekali Nano menerima marah dari pengendara lain. Terutama pengendara mobil yang belum banyak pengalaman. Biasanya dia menanggapi hal itu dengan bersikap biasa saja dan cukup mendengarkan.

“Kadang ya memang ada yang marah-marah ke saya. Tapi sudah saya dengarkan saja. Kemudian lanjut jalan,” ucap Nano.

Baca Juga: Apa Artinya Bus Bumel, Berbeda dengan Bus Ekonomi?

Kontur Jalan di Wonogiri

Bagi sebagian orang, sambung Nano, jalan di Wonogiri sulit karena banyak bergelombang naik turun. Tetapi bagi Nano, jalan di Wonogiri laiknya jalan-jalan lain yang bisa dilalui dengan mudah. Malahan dia menganggap jalanan di Kota Solo lebih sulit ditaklukkan karena kerap macet.

“Lebih sulit Solo daripada Wonogiri. Kalau di Solo itu suka macet, susah kalau mau jalan,” ungkapnya.

Menurut dia, penghasilan menjadi sopir bus bumel tidak banyak. Nano enggan menyebutkan secara pasti berapa penghasilan yang ia dapatkan. Yang jelas, bisa mencukupi hidup satu keluarga. Nano mempunyai dua anak. keduanya sudah rampung sekolah.

Baca Juga: Bumel Ternyata Bukan Istilah Bus, Tapi Sepur

Nano sempat merasakan masa kejayaan bus bumel Solo-Wonogiri, yakni era 1990-an sampai 2010. Kala itu, penumpang bus bumel banyak. Bahkan sering overload.

Bus yang ia sopiri tidak pernah sepi penumpang. Padahal kala itu jumlah bus bumel tidak sedikit dan banyak saingan dari PO lain.

“Dulu di sini [Terminal Bus Pracimantoro] setiap lima menit sekali ada bus bumel datang. Jadi waktu itu bus-bus enggak pernah ngetem lama. Paling lama 10-15 menit. Sedangkan sekarang, coba lihat, sudah setengah jam saja enggak ada yang naik. Dulu kalau ngetem setengah jam di terminal, pasti penumpang sudah ramai sekali,” terang Nano sembari menunggu penumpang di Terminal Pracimantoro, Selasa (28/6/2022).

Kondisi tersebut diperparah dengan adanya Pandemi Covid-19. Penumpang seketika turun drastis. Armada bus pun terpaksa banyak yang tidak beroperasi. Bahkan sempat beberapa bulan seluruh bus bumel Solo-Wonogiri di perusahaan dia bekerja tidak ada yang beroperasi.

“Waktu itu saya sempat mencoba jadi petani tembakau di Pracimantoro. Saya sewa lahan di sana sekitar dua hektare. Saya mulai dari nol, segala macam alat saya beli. Tapi sayangnya enggak berhasil. Saya rugi Rp60 juta. Sekarang kembali jadi sopir,” tutur dia.

Baca Juga: Apa Itu Bumel, Kok Dipakai Untuk Menggambarkan Bus



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
      Promo & Events
      Berita Terkini
      Indeks Berita
      Part of Solopos.com
      Punya akun? Silahkan login
      Daftar sekarang...
      Support - FaQ
      Privacy Policy
      Tentang Kami
      Kontak Kami
      Night Mode