BUKU KONTROVERSIAL : Bicara Gamblang Hubungan Intim, “Saatnya Aku Belajar Pacaran” Diusut Polisi

Kamis, 5 Februari 2015 - 14:25 WIB Penulis: Evi Handayani Adib Ma Newswire Jibi Editor: Evi Handayani | Solopos.com

SOLOPOS.COM - Pasar Cinderamata, Alun-alun utara Solo,

Buku kontroversial yang membicarakan hubungan intim berjudul Saatnya Aku Belajar Pacaran karya Toge Aprilianto sampai ke ranah hukum.

Solopos.com, SOLO — Buku kontroversial Saatnya Aku Belajar Pacaran akhirnya mendapat tanggapan dari pihak kepolisian. Setelah Komisi Perlindungan Anak Indonesia (KPAI) memerintahkan penarikan buku itu, polisi pun menyambangi rumah penulis, Toge Aprilianto, di Surabaya.

Pantauan TV One, Kamis (5/2/2015), polisi memang sudah menanggapi kasus itu. Buku Saatnya Aku Belajar Pacaran dinilai memuat konten tidak baik untuk remaja. Pasalnya, buku tersebut mengulas tentang hubungan intim dengan bahasa lugas.

Bahkan, dalam buku Saatnya Aku Belajar Pacaran tersebut terdapat satu tulisan Toge Apilianto yang mengarahkan pembacanya—dalam hal ini remaja—untuk tidak menolak ketika diajak berhubungan intim dengan pasangan [pacar], selama hal itu dilakukan dengan landasan suka sama suka.

Melalui akun pertemanan Facebook, Rabu (4/2/2015), Toge Aprilianto menulis permohonan maafnya pada masyarakat. “Bersama dengan ini, saya, toge aprilianto, sepenuh hati memohon maaf kepada Masyarakat Indonesia, atas kelalaian saya membuat buku saatnya aku belajar pacaran, yang sebagian isinya ternyata melanggar nilai-nilai agama,” tulis Toge.

Dalam tulisan itu, Toge Aprilianto yang mengaku sebagai motivator tersebut juga menyatakan tidak akan menjual lagi buku Saatnya Aku Belajar Pacaran. “Untuk itu, lewat media ini saya menyatakan bahwa mulai saat ini tidak akan lagi menjual buku itu, dan saya bersedia mengembalikan uang pembelian buku itu, bila ada teman yang telanjur beli dan ingin mengembalikan buku itu kepada saya,” tulis Toge.

Pantauan Solopos.com di dunia maya masih tersedia link untuk mengunduh versi e-book buku Saatnya Aku Belajar Pacaran. Namun di beberapa situs penjualan e-book resmi, judul buku tersebut sudah dihapus.

Di situs www.goodreads.com, buku yang diterbitkan sejak 2010 ini sebenarnya tidak terlalu populer. Buku ini mendapatkan rating 2,5 (dari 5) dan mendapatkan komentar beragam.

“Di saat hampir seluruh pihak menentang seks bebas, Toge Aprilianto mengajarkan remaja dan anak muda untuk melakukan seks bebas,” tulis Eki Sidik di kolom community reviews situs tersebut, Selasa (3/2/2015).

Namun ada pula yang menanggapi positif buku ini. “Dengan bahasa yang mudah dipahami penulis benar-benar mengajak pembaca untuk tidak hanya mengandalkan perasaan namun juga logika dalam menjalan hubungan. Tampa tabu juga penulis menjelaskan akibat hubungan intim dalam berpacaran dan bagaimana kita menolaknya,” tulis Christina di forum yang sama tertanggal 9 April 2014.

Hanya Untuk Anda

Inspiratif & Informatif
HEADLINE jateng Hafal Al-Qur'an, Bocah 12 Tahun Dapat Kursi Roda Elektrik dari Gubernur Ganjar 7 menit yang lalu

HEADLINE soloraya Tersangka Perusakan Benteng Keraton Kartasura Sukoharjo Resmi Ditahan 16 menit yang lalu

HEADLINE news Pengamat: Pencapresan Anies Baswedan Bisa Jadi Blunder bagi Nasdem 18 menit yang lalu

HEADLINE soloraya Soal PKL TSTJ, DPRD Solo Ingatkan Pemkot Pentingnya Nguwongke Uwong 27 menit yang lalu

HEADLINE jateng Sadis, Usai Setubuhi Pacar, Remaja Temanggung Bunuh dan Kubur Korban 28 menit yang lalu

HEADLINE jatim Operasi Zebra Semeru 2022 di Madiun Dimulai, Polisi Sasar Tujuh Pelanggaran Ini 28 menit yang lalu

HEADLINE news Beberapa Jam sebelum Dicopot, Danyon Brimob Agus Waluyo Minta Maaf 35 menit yang lalu

HEADLINE soloraya Revitalisasi Langenharjo: BPCB Hanya Buat Kajian, Soal Dana Tugas Keraton Solo 38 menit yang lalu

HEADLINE sport Hasil dan Klasemen Terbaru Kualifikasi Piala Asia U-17: Indonesia Tempel UEA 45 menit yang lalu

HEADLINE sport Mataram Is Love Menggema dari Solo hingga Jogja 58 menit yang lalu

HEADLINE news Tragedi Kanjuruhan: Agus Waluyo Menjabat Danyon Brimob Hanya 2,5 Bulan 59 menit yang lalu

HEADLINE soloraya Merasa Ditipu Lembaga Bahasa, Para Siswa SMA N 1 Kartasura Gelar Protes di Aula 1 jam yang lalu

HEADLINE soloraya Kian Padat, Butuh hingga 20 Menit Lewati Jembatan Jurug C Solo saat Jam Sibuk 1 jam yang lalu

HEADLINE sport Ini Dia, Pemain Persis Solo Paling Konsisten Versi Suporter 1 jam yang lalu

HEADLINE sport Tumbangkan Satria Muda, Bima Perkasa Jogja Juara IBL 3x3 Indonesia Tour 2022 1 jam yang lalu