1 Mei, NATO Mulai Tarik Pasukan dari Afghanistan
Solopos.com|news

1 Mei, NATO Mulai Tarik Pasukan dari Afghanistan

NATO akan mulai menarik seluruh pasukannya dari Afghanistan mulai 1 Mei seiring rencana AS menarik keseluruhan personel militernya paling lambat 11 September mendatang.

Solopos.com, WASHINGTON, D.C. - NATO akan mulai menarik seluruh pasukannya dari Afghanistan mulai 1 Mei. Penarikan mundur pasukan NATO ini seiring dengan rencana AS menarik keseluruhan 2.500 personel militernya dari Afghanistan paling lambat 11 September mendatang.

Sekretaris Jenderal Pakta Pertahanan Atlantik Utara (NATO), Jens Stoltenberg, menyatakan hal ini pada Rabu (14/4/2021). Saat itu berlangsung sidang para menteri luar negeri dan menteri pertahanan negara-negara anggota organisasi itu di Brussels, Belgia. “Kami bersatu untuk keluar bersama-sama,” kata Stoltenberg dalam konferensi pers gabungan bersama Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken dan Menteri Pertahanan AS Lloyd Austin.

“Kami menghadapi dilema karena pilihan lain dari penarikan secara teratur adalah komitmen militer jangka panjang tanpa batas waktu tertentu, yang kemungkinan membutuhkan lebih banyak pasukan NATO,” kata Stoltenberrg. “Ini bukan tanda berakhirnya hubungan kami dengan Afghanistan, namun justru menjadi babak baru hubungan,” imbuh dia.

Pernyataan Sekjen NATO ini muncul setelah Presiden Amerika Serikat Joe Biden secara resmi mengumumkan pengunduran diri seluruh pasukan AS paling lambat 11 September. Tanggal ini bertepatan dengan 20 tahun terjadinya serangan besar teroris di AS pada 11 September 2001 yang memicu penyerbuan AS ke Afghanistan.

Baca juga: AS Tarik Seluruh Pasukan dari Afghanistan 11 September Mendatang

Tujuan Tercapai

Biden menyatakan konflik selama dua dekade telah menewaskan setidaknya 2.400 personel militer AS. Puluhan ribu orang lainnya cedera. “Inilah saatnya mengakhiri perang abadi,” kata Biden. "Kita pergi ke Afghanistan karena serangan dahsyat yang terjadi 20 tahun lalu,” kata dia. “Jadi kenapa kita masih harus di sana pada 2021 ini,” lanjut dia. “Perang di Afghanistan tak pernah bertujuan menjadi beban multigenerasi. Kita dulu diserang. Lantas kita berperang dengan tujuan yang jelas. Kita sudah mencapainya dan Laden juga sudah tewas,” tukas Biden.

Biden merujuk pada Osama bin Laden, pemimpin kelompok teror Al Qaeda yang menyatakan bertanggung jawab atas serangan 11 September 2001. Kelompok Taliban yang pada 2001 berkuasa di Afghanistan, menolak menyerahkan Osama yang bermarkas di sana. Hal itu memicu serbuan AS ke Afghanistan. 10 tahun kemudian Osama terbunuh dalam serangan pasukan komando AS. Ironisnya, Osama tewas di Abbottabad, Pakistan, tempatnya bersembunyi, bukannya di Afghanistan.



Berita Terkait
Indeks Berita
Promo & Events
Terpopuler

Espos Premium
Berita Terkini
Indeks

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago