1.050 Siswa SD di Sleman Jadi Sasaran Program Vaksinasi Covid-19

Dinas Pendidikan Sleman sudah mendata jumlah siswa sekolah dasar (SD) yang berusia 12 tahun untuk menerima vaksin Covid-19.
SHARE
1.050 Siswa SD di Sleman Jadi Sasaran Program Vaksinasi Covid-19
SOLOPOS.COM - Ilustrasi. Seorang siswa SMPN 1 Boyolali menerima suntikan vaksin Covid-19 dalam program vaksinasi untuk pelajar di salah satu ruang kelas sekolahan tersebut pada Jumat (23/7/2021). (Solopos.com/Bayu Jatmiko Adi)

Solopos.com, SLEMAN – Dinas Pendidikan (Disdik) Sleman sudah mendata jumlah siswa sekolah dasar (SD) yang berusia 12 tahun untuk menerima vaksin Covid-19. Total siswa SD yang berusia 12 tahun ke atas sebanyak 1.050-an siswa.

Kepala Dinas Pendidikan Sleman, Ery Widaryana, menuturkan jika siswa SD yang berusia 12 tahun juga menjadi sasaran program vaksinasi Covid-19. Hal ini sesuai dengan ketentuan di mana vaksinasi Covid-19 diberikan kepada pelajar usia 12 tahun ke atas.

PromosiHari Keluarga Nasional: Kudu Tepat, Ortu Jangan Pelit Gadget ke Anak!

“Setelah kami data, jumlahnya sekitar 1.050-an siswa. Data ini baru kami minta ke sekolah, apakah mereka sudah divaksin atau tidak,” katanya, Kamis (2/9/2021).

Surat untuk Bunda Selvi Gibran

Baca juga: Dinkes Sleman Belum Berniat Alihkan Bangsal Covid-19

Jika nanti mereka belum divaksin, lanjut Ery, maka Disdik akan menyertakan siswa SD ini untuk divaksin dengan siswa SMP. Dengan demikian, maka sasaran vaksinasi bagi pelajar bisa dilalukan sesuai ketentuan. Target vaksinasi bagi pelajar SMP selesai sampai 12 September mendatang.

“Dengan adanya vaksinasi ini, tentu kami berupaya melindungi siswa dan guru agar memiliki kekebalan dari paparan Covid-19,” katanya.

Tidak hanya sekolah formal, sasaran vaksinasi juga menyentuh para santri yang belajar di pondok pesantren. Dinas Kesehatan (Dinkes) Sleman bersama Polres Sleman, misalnya, melaksanakan vaksinasi Covid-19 di Pondok Pesantren (Ponpes) Pandanaran.

Baca juga: Petani Udang Vaname di Bantul Resah, Ternyata Ini Penyebabnya

Siswa SD Sleman

Langkah ini dilakukan sebagai upaya membangun kekebalan komunal (herd immunity) dan mempersiapkan proses pembelajaran tatap muka (PTM).

Kepala Bidang Pencegahan dan Pengendalian Penyakit (P2P) Dinas Kesehatan Sleman sekaligus Koordinator Lapangan pelaksanaan program vaksinasi Novita Krisnaeni mengatakan Pemkab akan mempercepat pelaksanaan vaksinasi bagi santri-santri dari pondok pesantren lainnya sebagai bentuk persiapan pembelajaran tatap muka.

“Hari ini (kemarin) sasarannya 2.500 santri. Nanti ke depan ada lagi, semua santri yang ada di Sleman akan divaksinasi dan ini menjadi prioritas, Insyaallah nanti Oktober,” tambah dia.

Baca juga: Disdukcapil Kota Jogja Terbitkan EKTP Bagi Transpuan, Ini Jenis Kelamin yang Tertulis

Sementara itu, relawan yang turut menangani program vaksinasi ini merupakan gabungan dari Dinkes, dokter serta perawat dari Pondok Pesantren Pandanaran. “Relawan yang bergabung dari Dinkes, ada juga perawat dan dokter pondok yang ikut membantu,” ujar dr. Ifa, Kepala Pos Kesehatan Pesantren (Poskestren) Pondok Pesantren Pandanaran.

Ifa juga mengatakan, pihak Poskestren Pandanaran sebelumnya mengadakan sosialisasi kepada para peserta mengenai keamanan vaksinasi, bagi para peserta.

“Ada pra dan pascavaksinasi kita harus sampaikan pada penerima vaksin, apalagi ini anak-anak sekolah, Insya Allah semua sehat, tapi tetap saja akan ada gejala penyerta setelah vaksin, nah itu kita sampaikan agar anak-anak jadi tahu,” tambah dia.

 

 



Berita Terkait
Indeks Berita
Berita Terpopular
Indeks Berita
Berita Lainnya
Indeks Berita
Promo & Events
Berita Terkini
Indeks Berita

Apa yang ingin anda baca?

:
:
Night Mode
Notifications
Support
Privacy
PasswordUpdated 15 days ago