JIBIPhoto
Pebola voli Gresik Petrokimia Yeliz Basa (kuning) berusaha melancarkan spike ke daerah pertahanan Jakarta Pertamina Energi pada laga seri I putaran pertama Proliga 2018 di GOR UNY, Minggu (21/1/2018) petang. (Harian Jogja/Jumali)

Kalahkan Gresik Petrokimia 3-0, Putri JPE Puncaki Klasemen

JPE puncaki klasemen dengan enam poin

Solopos.com, SLEMAN-Tim putri Jakarta Pertamina Energi (JPE) berhasil menyapu bersih seri I putaran pertama Proliga 2018, setelah pada pertandingan terakhir sukses meraih kemenangan 3-0 (25-13, 25-18, dan 25-13) atas Gresik Petrokimia di di GOR UNY, Minggu (21/1/2018) malam.

Sebelumnya, JPE sempat meraih kemenangan 0-3 (11-25, 7-25, dan 14-25) atas Jakarta Elektrik PLN pada Jumat (19/1/2018) sore. Selain sukses menyapu bersih dua pertandingan di seri I putaran pertama, JPE juga sukses menjadi pemuncak klasemen dengan enam poin. JPE memiliki poin sama dan menang dalam selisih poin dari peringkat kedua, Bandung Bank BJB Pakuan yang sama-sama memiliki poin enam.

Pelatih JPE M Anshori mengungkapkan, dirinya tidak menyangka jika pada pertandingan melawan Petrokimia, anak asuhnya mampu menekuk dengan skor 3-0. Sebab, awalnya pihaknya memerkirakan pertandingan akan berakhir dengan skor 3-1. “Ternyata anak-anak mampu meraih kemenangan 3-0 dan tampil all out,” katanya usai pertandingan.

Menurut Anshori, selain tampil dengan motivasi lebih, kunci kemenangan timnya kali ini adalah konsistensi dalam menekan lawan. Di mana, sejak set pertama, Anna Stepaniuk dan kawan-kawan tampil konsisten menekan. “Yang jelas sampai tertekan. Tancap terus,” imbuhnya.

Salah satu pemain JPE Nandita Ayu Salsabila mengaku motivasinya mengalami peningkatan yang cukup bagus saat melawan Petrokimia. Ia berharap kedepan motivasi tinggi ini mampu tetap terjaga. “Kebersamaan juga kami harapkan tetap terjaga dan meningkat,” sambungnya.

Sementara, pelatih Gresik Petrokimia M Hanafiah mengungkapkan, kegagalan timnya pada pertandingan kali ini disebabkan karena pincangnya kekuatan saat melawan JPE. Keberadaan Kyla Elizabeth Richie dan Anna Stepaniuk di tubuh JPE cukup menyulitkan pertahanan dari Petrokimia.

Satu pemain asing milik Petrokimia yakni Yeliz Basa tidak mampu mengimbangi. “Ini berbeda saat kami mengalahkan Popsivo kemarin. Karena mereka pakai satu pemain asing, jadi kami masih bisa mengimbangi,” katanya.

Ke depan, Hanafiah berharap agar secepatnya mendatangkan pemain asing untuk menggantikan Maria Angeloni yang mengalami cedera menjelang seri I. “Karena jika melawan dua pemain asing jelas kami mengalami kesulitan,” tandasnya.

Pada pertandingan sebelumnya, putra Bhayangkara Surabaya Samator berhasil mengalahkan Sumsel Babel dengan skor 3-2 (25-18, 23-25, 25-9, 20-25 dan 15-13).

lowongan pekerjaan
SALESMAN/GIRL, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Komentar

Menarik Lainnya

JIBIPhoto

Uji Coba PSS Sleman di Kendal Ditunda

JIBIPhoto

Atlet Panjat Tebing Tiongkok Belajar Speed di Jogja

JIBIPhoto

Rayakan Harlah Ke-64 IPNU DIY Gelar Turnamen Futsal

JIBIPhoto

300 Karateka Ditargetkan Ambil Bagian di Kejurda

JIBIPhoto

Turnamen Catur Bantul Cup Segera Digelar

JIBIPhoto

Tiga Jagoan DIY Ambil Bagian di Piala Indonesia 2018

JIBIPhoto

Berbagi Kandang, PSS dan PSIS Bisa Bentrok Jadwal