JIBIPhoto
Sampah memenuhi pintu air Sungai Siluwur di Desa Tegalsari, Kecamatan Weru, Sukoharjo, Minggu (7/1/2018). (Bony Eko Wicaksono/JIBI/Solopos)

BENCANA SUKOHARJO
Sampah Penuhi Pintu Air Sungai Siluwur, Awas Banjir!

Tumpukan sampah memenuhi pintu air Sungai Siluwur, Sukoharjo, berpotensi memicu banjir.

Solopos.com, SUKOHARJO — Sejumlah warga Desa Tegalsari, Kecamatan Weru, Sukoharjo, meminta instansi terkait membersihkan sampah di sekitar pintu air Sungai Siluwur. Tumpukan sampah itu berpotensi memicu banjir apabila tak segera ditangani.

Pantauan Solopos.com, Minggu (7/1/2018), tumpukan sampah menggunung di sekitar pintu air Sungai Siluwur. Mayoritas sampah merupakan batang kayu dan plastik yang terbawa arus dari hulu.

Sampah itu menumpuk sejak beberapa bulan lalu. Lantaran tak dibersihkan volume sampah makin bertambah. Saat hujan lebat, ketinggian air sungai bertambah signifikan. Air sungai tak dapat mengalir lancar lantaran tersumbat tumpukan sampahdi pintu air.

“Saya khawatir air sungai meluap ke rumah penduduk lantaran dipicu tumpukan sampah yang menyumbat pintu air. Apalagi sekarang setiap hari turun hujan,” kata seorang warga setempat, Nugroho, saat berbincang dengan Solopos.com, Minggu. (Baca: Kali Siluwur Meluap Rendam Ratusan Rumah Warga Weru)

Jarak rumah warga dengan pintu air sungai sekitar 50 meter. Apabila air sungai meluap otomatis rumah warga akan terendam. Selain rumah, luapan air sungai juga bisa merendam belasan hektare lahan pertanian. Imbasnya, para petani bakal merugi besar lantaran gagal panen.

Sejatinya, warga setempat berencana melakukan kerja bakti membersihkan sampah di pintu air sungai itu. Namun, mereka tak memiliki alat berat yang bisa mengangkut sampah dalam jumlah besar.

“Tak bisa kalau hanya menggunakan cangkul atau serok. Sampah yang menyumbat pintu air luar biasa banyaknya. Harus menggunakan alat berat,” papar dia.

Nugroho meminta instansi terkait segera turun tangan untuk membersihkan tumpukan sampah di pintu air Sungai Siluwur. Nugroho tak ingin rumah penduduk dan areal persawahan tergenang air luapan sungai saat turun hujan lebat dengan intensitas tinggi.

Hal senada diungkapkan seorang perangkat desa setempat, Sutarno. Apabila sampah tak segera dibersihkan bisa memicu banjir yang merendam rumah penduduk dan lahan pertanian. (Baca: Talut Sungai Siluwur di Weru Ambrol, Ini Bahayanya)

Selama ini, air Sungai Siluwur kerap meluap dan merendam rumah penduduk. Kali terakhir, luapan air sungai merendam ratusan rumah penduduk di sejumlah desa di wilayah Weru.

Kepala Dusun Ndayu, Desa Tegalsari, ini mendesak agar instansi terkait mengerahkan alat berat untuk membersihkan tumpukan sampah di pintu air sungai. “Saat hujan lebat, warga waswas dan khawatir karena ketinggian air sungai bertambah signifikan dalam hitungan jam. Saya berharap ada solusi alternatif untuk penanganan sampah di pintu air sungai,” tutur dia.

Sementara itu, Kepala Dinas Pekerjaan Umum dan Penataan Ruang (PUPR) Sukoharjo, Suraji mengatakan bakal berkoordinasi dengan Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pekerjaan Umum Kecamatan Weru untuk mengeruk sampah di pintu air sungai. Dia juga bakal berkoordinasi dengan pemerintah desa setempat.

lowongan pekerjaan
Penerbit Ziyad Visi Media, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Komentar

Menarik Lainnya

JIBIPhoto

INFRASTRUKTUR SUKOHARJO
Baru Sebulan Dibangun, Talut Jalan Desa Grogol Weru Ambrol

JIBIPhoto

BANJIR SUKOHARJO
Tanggul Saluran Irigasi Jebol Banjiri Puluhan Hektare Sawah di Weru

JIBIPhoto

BENCANA SUKOHARJO
Diguyur Hujan 3 Hari, Jalan Antardukuh Desa Sanggang Retak dan Ambles

JIBIPhoto

BANJIR SUKOHARJO
Begini Suasana Mojolaban Menjelang Warga Mengungsi ke Tanggul

JIBIPhoto

4 Sungai Meluap Rendam Ratusan Rumah Warga Sukoharjo

JIBIPhoto

BANJIR SUKOHARJO
Warga Tawang Weru Menandu Penderita Kanker Menerobos Genangan Air

JIBIPhoto

BANJIR SUKOHARJO
Wilayah Mojolaban Tergenang Air, Warga Mengungsi ke Tanggul