JIBIPhoto
Petugas medis mengevakuasi pasien di pelataran parkir di RSUD Banyumas, setelah gempa 6,9 SR, Sabtu (16/12/2017). (JIBI/Solopos/Antara/Idhad Zakaria)

Warga Garut Meninggal Dalam Kondisi Zikir Saat Gempa Terjadi

Gempa di Jawa Barat terjadi Jumat (15/12/2017) malam.

Solopos.com, GARUT — Gempa Jawa Barat (Jabar) Jumat (15/12/2017) malam berkekuatan 6,9 SR. Seorang warga Pangatikan, Garut, Jabar, Kusnadi, 60, meninggal dunia saat tengah berzikir ketika gempa terjadi.

Kantor Berita Antara melaporkan Kusnadi, warga Desa Cihuni, Pangatikan, Garut, meninggal dunia karena serangan jantung saat gempa. “Korban memiliki riwayat penyakit jantung, akhirnya kambuh dan meninggal dunia,” kata Kepala Pelaksana Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Garut, Dadi Djakaria kepada Antara, Sabtu (16/12/2017).

Korban yang memiliki riwayat penyakit jantung itu meninggal karena kaget lalu terkena serangan jantung saat terjadi gempa bumi. Saat itu, korban sedang berzikir, lalu penyakit jantungnya kambuh. “Jadi saat gempa, korban kaget dan sesak napas hingga akhirnya meninggal dunia,” terangnya.

Ia menyampaikan, gempa bumi yang terjadi tengah malam itu sempat membuat panik warga kemudian berhamburan keluar rumah. BPBD Garut masih melakukan pendataan jumlah warga yang terdampak gempa, juga jumlah kerusakan bangunan.

BPBD Garut sudah menerjunkan tim ke seluruh kecamatan untuk memantau perkembangan pascagempa bumi tersebut.

lowongan pekerjaan
PT. BUMI AKSARA, informasi selengkapnya KLIK DISINI

Komentar

Menarik Lainnya

JIBIPhoto

Jatim Diguncang 557 Kali Gempa Bumi Selama 2017

JIBIPhoto

Bantul Punya 9 Pendeteksi Gempa Bumi Berpotensi Tsunami

JIBIPhoto

#ESPOSPEDIA
Kenali Gempa Pembangkit Tsunami

JIBIPhoto

Sisir Korban Gempa Tasikmalaya, Kemensos Kerahkan Ratusan Petugas

JIBIPhoto

Kerugian Gempa Banyumas Lebih dari Setengah Miliar Rupiah

JIBIPhoto

110 Rumah di Cilacap Rusak Akibat Gempa 6,9 SR Banyumas

JIBIPhoto

Gempa Tak Pengaruhi Wisatawan di Pantai Selatan